Daftar Kader Partai Amanat Nasional (PAN) yang Terlibat Kasus Korupsi

Berikut ini adalah daftar kader Partai Amanat Nasional (PAN) yang disebut-sebut sebagai terlibat kasus korupsi. Tulisan ini bertujuan mengkonfirmasi apakah orang-orang tersebut benar-benar terlibat korupsi atau tidak.

Nomor Nama Jabatan Status Berita
1 Wa Ode Nurhayati Anggota DPR RI Vonis 2013 news.detik.com: Kasus Korupsi DPID, Kasasi Wa Ode Nurhayati Kandas
2 Abdul Hadi Djamal Anggota DPR RI    
3 Drs. H. Ramli, MM. Wakil Walikota Medan    
4  Muhiddin Wali Kota Banjarmasin PAN    
5  Noor Adenan Razak Anggota DPR Rl PAN    
6  Abdul Hakim anggota DPRD Kalsel    
7  Husaini Aliman anggota DPRD Kalsel    
8  Khafid Sirotudin.SE anggota DPRD Kalsel    
9  M.Affanul Hakim anggota DPRD Kalsel    
10  Nanang Sofana,SE anggota DPRD Kalsel    
11  R.Frengky Wisanggoro anggota DPRD Kalsel    
12  Subandi PR.S.Pd anggota DPRD Kalsel    
13  Agung Purno Sarjono Anggota DPRD Semarang    
14  Buhari Kahar Muzakkar Anggota DPRD Sulawesi Selatan    
15  Apris Yaman Anggota DPRD Sumbar    
16  Marhadi Effendi Anggota DPRD Sumbar PAN    
17  Riza Kurniawan Wakil Ketua DPRD Jateng    
18  Taufan Andoso Yakin Wakil Ketua DPRD Riau    
19  Taufan Andoso Yakin Wakil Ketua DPRD Riau    
20  Sulaiman Ketua komisi D DPRD Lamongan    
21  Sirwan Jaya Rasak anggota DPRD kabupaten Kolaka    
22  Suminto Adi Anggota DPRD Kabupaten Mojokerto    
23  Kholiq anggota DPRD Lamongan    
24  Saikun anggota DPRD Lamongan    
25  E Suminto Adi Anggota DPRD Mojokerto    
26  Eriadi Dodi Prasetyo Anggota DPRD Solo    
27  Sahil Al Hasni Anggota DPRD Solo       
28  Zainal Arifin Anggota DPRD Solo    
29  Mahmudi Tohpati anggota DPRD Sragen    
30  Sawijine anggota DPRD Sragen    
31  Ali Shotah Baraba mantan anggota DPRD Kota Madiun    
32  Agus Salim  Mantan Anggota DPRD Sidoarjo    
33  Hidayatulah Sarabiti Caleg Dapil 5 NTT    
34  Kalumban Mali Caleg Dapil 7 NTT    
35  H.Andi Rahman ketua DPD PAN Kab. Sinjai    
36  Abdul Kadir Auda Ketua DPD PAN Kabupaten Baniar    

Sumber:

Add new comment