Arsip Berita

Error message

Notice: Undefined index: tanggal_string in arsip_berita_view->ShowDetailBerita() (line 53 of /usr/home/www/caleg.kabarkita.org/view/arsip-berita-view.php).

Home Arsip Berita

Judul PNPM Mandiri Perkotaan Bangkitkan UMKM di Kab. Bandung
URL http://www.pikiran-rakyat.com/node/314132
Tanggal
Body USEP USMAN NASRULLOH/"PRLM"TENAGA ahli Peningkatan Penghasilan Masyarakat Berbasis Komunitas (PPMK) Jabar, Wayan (kanan), berbincang dengan penerima manfaat yang membuat pindang ikan di RT 03/04 Kampung/Desa Cibodas, Kecamatan Pasirjambu, Kabupaten Bandung, Kamis (29/1/2015). Sejumlah pembuat pindang ikan dan peternak sapi perah di Desa Cibodas pernah mendapatkan pinjaman bantuan modal untuk meningkatkan penghasilan.* SOREANG, (PRLM).-Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Perkotaan membangkitkan usaha mikro kecil dan menengah melalui pinjaman bergulir. Salah satunya dirasakan para pedagang pindang di RW 4, Desa Cibodas, Kecamatan Pasirjambu, Kabupaten Bandung. Pedagang pindang, Imas Masyitoh (34) mengungkapkan, dengan dana bergulir tersebut, produksi pindang di rumahnya mengalami peningkatan. Selain itu, kualitas produknya pun menjadi lebih baik dengan bantuan mesin presto, pembuat tulang lunak. “Dengan mesin presto, daging pindang bisa dimakan sama tulang-tulangnya, sehingga lebih diminati. Jadi, penghasilan saya pun ada peningkatan,” ujar Imas di Cibodas, Kamis (29/1/2015). Imas yang sudah berjualan pindang secara turun temurun tersebut mengatakan, penghasilannya per hari kini mencapai sekitar Rp 100.000. Sebelumnya, menurut dia, penghasilannya hanya sekitar Rp 50.000/hari. Meski pemasaran pindang yang dilakukan Imas masih tradisional, yakni dari rumah ke rumah dan ke pasar, kini proses produksi lebih mudah dengan bantuan mesin presto. Dana bergulir PNPM, menurut dia, sangat membantu pekerjaannya dan membebaskannya dari jeratan rentenir. Imas merupakan salah seorang dari 10 pedagang pindang di RW 4 Desa Cibodas yang mendapatkan dana bergulir PNPM Mandiri Perkotaan. Dana yang diberikan tersebut masing-masing sebesar Rp 5 juta. Senior Facilitator PNPM Mandiri Perkotaan Desa Cibodas, Cecep Feri Irawan mengungkapkan, dana bergulir tersebut merupakan bagian dari total Rp 100 juta dana bantuan PNPM. Sisanya, digunakan untuk bidang infrastruktur dan kegiatan sosial berbasis kemasyarakatan. “Untuk bidang ekonomi, dana bergulir diberikan bervariasi antara Rp 2 juta-Rp 5 juta per orang, bergantung pada jenis usahanya. Dana tersebut diberikan melalui kelompok usaha. Pengembalian dananya antara 18 bulan-24 bulan,” ujarnya. Selain kelompok usaha pindang, lanjut Feri, dana bergulir tersebut juga diberikan untuk kelompok usaha lainnya, seperti warung klontongan, konfeksi, dan para peternak sapi. Sejauh ini, menurut dia, peminjam dana PNPM Mandiri Perkotaan tersebut tidak menemui kendala dalam mengembalikan dana tersebut. “Dana bergulir ini berjalan sejak tahun 2012. Dana yang sama akan digulirkan pada 2015 ini untuk kelompok usaha lain yang belum memperolehnya,” ujar Cecep. Hingga kini, dana bergulir PNPM Mandiri Perkotaan baru diberikan kepada lima desa di Kabupaten Bandung setelah melaui survey kelayakan dan potensi usaha. Selain diberikan dana, para pelaku usaha juga diberi pelatihan mengenai pemasaran dan pengembangan usaha. (Cecep Wijaya/A-89)